[Jogja] 1. Cinta Tanpa Akhir

Friday, December 23, 2011


Tulisan ini udah kelamaan cuman jadi draft di komputer, sempat mangkrak gara-gara kelamaan bedrest.. Akhirnya baru sekarang bisa dilanjutin lagi... Sengaja dikasih judul seperti lagunya Katon Bagaskara yang jadi soundtrack perjalanan ini...


*****
Janganlah dulu waktu berlalu
Biar kureguk pesonamu
Haru melepas beban di dada
Kala susuri kota

Setiap waktu kini berpadu
Pada kenangan tak berlalu
Segenap rasa dariku trus mengalir
Cinta tanpa akhir untuk Jogja...


Sepenggal lagu manis dari Katon Bagaskara itu seolah menjadi soundtrack yang mengiringi perjalanan kami menyusuri jalanan di kota penuh kenangan ini, Jogjakarta.

Jam 4 sore, kami minta diturunkan di jalan Malioboro oleh sopir travel. Berjalan kaki menyusuri jalanan Malioboro sambil memanggul ransel dan membawa tongkat sakti, tentu saja kami menjadi pusat perhatian orang-orang disana. Apalagi dengan tampang kucel setelah gak mandi selama dua hari, pasti mereka mikirnya kami baru pulang dari bertapa dan berguru pada Ang Cit Kong, sang ketua partai pengemis dalam film Legenda Pemanah Rajawali.

Demi menghindari tatapan aneh penuh selidik dari orang-orang di sepanjang jalan Malioboro, kami berdua bergegeas berbelok ke jalan Sosrowijayan yang lebih sepi. Tujuan kami cuma satu : penginapan. Seperti biasa, kami akan memilih penginapan termurah pertama yang berhasil kami temui. Dan sore itu, pilihan kami jatuh pada hotel Indonesia. 

Ini hotel Indonesia versi Jogja, sodara... Untuk kamar seharga 70.000/malam, hotel ini sudah cukup lumayan bagi kami. Kamarnya cukup bersih, dengan dua buah single bed, fan, meja kecil dan kamar mandi dalam.

Karena selama dua hari di Dieng kemaren aku gak mandi sama sekali, begitu sampe di Jogja ritual mandi jadi terasa sangat menyenangkan. Abis mandi langsung deh ambil posisi untuk merebahkan badan dan akhirnya malah bablas ketiduran sampe adzan Maghrib. Pas bangun badan rasanya udah seger dan siap untuk diajak jalan lag.

Selepas menunaikan sholat maghrib berjamaah di mushola hotel, kami berdua langsung siap untuk kembali mengukur jalanan. Sasaran pertama kami adalah warung nasi kucing yang ada di ujung jalan Sosrowijayan. Sengaja cuma beli masing-masing sebungkus nasi kucing dan sepotong ceker ayam goreng. Karena kami masih berniat mengisi perut dengan jajanan lain yang pastinya bakal kami temui di sepanjang jalan Malioboro ini. Jadi nasi kucing ini kami anggap sebagai menu pembuka aja. Dua bungkus nasi kucing, dua potong ceker ayam, dua gelas teh anget, total cuman Rp 10.000. Murah meriah kan?

nasi kucing dengan lauk ceker ayam

Gak ada tujuan pasti, kami hanya berjalan sambil bergandengan tangan  menyusuri jalan ini. Sesekali mampir dan melihat-lihat kalau mata ini kebetulan menemukan sesuatu yang unik. Benar-benar hanya mampir dan melihat-lihat, tanpa menawar sesuatu, karena kami memang sedang tidak ada niat untuk berbelanja.

HP saya berbunyi ketika kami sedang asyik melihat-lihat barang di salah satu kios souvenir. Rupanya Kiki, adik saya yang menelpon. Dia memang tinggal di Jogja. Tadinya kami memang berencana menumpang nginap di kos-kosannya di daerah Bantul. Tapi setelah dipikir-pikir panjang kali lebar hasilnya tetep aja sama dengan luas, maka kami memutuskan untuk menginap di sekitar Malioboro aja. Dan biar adik saya yang mengunjungi kami disini...

suasana malam di Malioboro

Kami janjian ketemu di depan Malioboro mall dan selanjutnya sama-sama jalan kaki ke arah pasar Beringharjo. Sebelumnya saya sempatin mampir di tourism information buat minta peta wisata Jogja. Ini adalah salah satu kegemaran saya sejak dulu, mengumpulkan travel map. Kepada teman yang kebetulan sedang tugas di negara lainpun biasanya saya suka minta dibawain travel map daerah setempat. Entah kenapa saya selalu menemukan keasyikan tersendiri apabila menyusuri jalan dan tempat-tempat menarik yang ada di travel map tersebut. Rasanya saya sudah menjelajah ke berbagai tempat, dengan cara saya sendiri... hehehe....

Balik lagi ke Jogja, setelah mendapatkan selembar travel map yang saya mau, kembali kami bertiga menyusuri jalan. Di depan benteng Vredeburg, kami tergoda oleh mainan anak-anak berupa burung-burungan dari plastik yang bisa terbang. Jadilah kami bertiga ikut nongkrong sambil ngobrol-ngobrol ama penjual mainan tersebut. Sebuah mainan sederhana berbahan dasar plastik ini benar-benar merupakan kreatifitas dari si penjual. Sehingga dengan teknik yang juga sangat sederhana, mainan burung-burungan itu jadi bisa terbang sungguhan. Akhirnya kami beli satu mainan burung-burungannya sebagai oleh-oleh buat Reva.

ngobrol ama penjual mainan

Aroma sate mengusik indera penciuman kami. Apalagi perut kami baru setengah saja yang terisi makanan, jadi masih ada tempat untuk seporsi sate ayam ditambah wedang ronde.


sate... sate....


Bukan mau sok romantis, kalau kami akhirnya sengaja memesan satu porsi sate ayam dan semangkok ronde untuk dinikmati berdua. Karena sebenarnya kami masih ingin menyisakan sedikit ruang di perut untuk makanan lainnya nanti. Kami memilih duduk di bangku yang ada di pinggir jalan, sambil mengamati orang-orang yang lalu lalang di depan kami. Jogja semakin ramai. 

Ronde
Sate ayam
suit... suit.... awas keselek sendok...!!!

Setelah Kiki pamit untuk pulang ke kos-kosannya, kamipun memilih untuk kembali ke penginapan. Cukuplah acara jalan-jalan untuk hari itu.

Rincian pengeluaran hari pertama :
  • Nasi kucing = Rp 10.000
  • Mainan burung-burungan = Rp 10.000
  • Sate ayam 2 porsi = Rp 15.000
  • Ronde 2 mangkok = Rp 10.000
  • Aqua botol 1,5 liter = Rp 3500

Total = Rp 48.500
* semua biaya adalah untuk 2 orang...

Bersambung

You Might Also Like

25 komentar

  1. Mantap.....suka sekali dgn puisinya dan ceritanya juga suka banget.Thanks ya.

    ReplyDelete
  2. itu bukan puisi bang..., itu penggalan lirik lagu... :)

    ReplyDelete
  3. Oh...mirip ya....lagunya siapa itu? Bagus banget lagunya.

    ReplyDelete
  4. makan di kala lapar... emang enak... :)

    *habis makan siang

    ReplyDelete
  5. itu mainan burung2an awet? buat reva?
    lucu ya ada hotel indonesia versi jogya..

    ReplyDelete
  6. lagunya katon bagaskara bang...

    ReplyDelete
  7. saya tadi posting sambil makan... :)

    ReplyDelete
  8. lumayan awet mbak... cuman takut nyasar ke genteng tetangga aja....
    iya ya, jadi serasa di jakarta :)))

    ReplyDelete
  9. Moes : sayang ongkos dr Batam ke Jogjanya gak murah..

    ReplyDelete
  10. coba mengingat2 lagi, kunjungan ke jogja ini sebelum atau setelah ketahuan hamil ? :)

    ReplyDelete
  11. Mb Shanti : seharusnya waktu itu udh hamil mbak, tp saya taunya kalo hamil ya sepulang dr liburan itu mbak :-)

    ReplyDelete
  12. Mantep tenan mbk Dee:)

    Ingat Jogja jadi kangen Keraton,Malioboro:)

    ReplyDelete
  13. Mifta : Jogja emg selalu punya cara utk bikin kita ngerasa kangen ya...

    ReplyDelete
  14. kangen Yogyaaaaaaaaa.......*histeris :D

    ReplyDelete
  15. Ivon : ajak mas narsis hanimun ke jogja :-)

    ReplyDelete
  16. Dulu jaman kuliah pny pikiran mau jodoh org jogja pribumi biar stay di sana, syg org jogja ga ada yg mau kwkwkwkw....*brp tiket btm-jogja mbk dian? Btw, sehat2 kan?

    ReplyDelete
  17. Mb Wiek : tiket batam-jogja kalo hrga normal skitar 700rb mbak... Alhamdulillah sehat nih :-)

    ReplyDelete
  18. hahaha inget jogja
    inget liburan 2009, pulangnya saya hamil :-D

    ReplyDelete
  19. aw aw... jadi mirip donk ama aku mbak..., pulang dari liburan ke Jogja baru ketahuan kalo hamil.. ternyata udah 6 minggu... :)

    ReplyDelete
  20. Haha... Produk jogja ntar babynya yaks :-)))

    ReplyDelete
  21. sepertinya sih produk Batam mbak..., soalnya di Jogjanya cuman 24 jam, pas pulang dari Jogja hamilnya udah 6 minggu... hehehehe...

    ReplyDelete
  22. Foto yang terakhir lucu banget....Ceritanya menarik sekali, memang pecinta Travelling kalau cerita semuanya menarik.Thanks ya mba Dee.

    ReplyDelete