[Dieng] 1. Menuju Negeri di Atas Awan

Tuesday, October 25, 2011


Sebuah negeri di atas awan. Itulah yang ada dipikiran saya sewaktu membayangkan tempat ini, Dieng. Suatu tempat yang merupakan dataran tertinggi kedua di dunia setelah Tibetan plateu di Nepal. Ketinggiannya mencapai 2093 mdpl.

Tak sabar rasanya ingin segera menjejakkan kaki ini disana. Menyaksikan langsung sebuah negeri, tempat tinggal para dewa. Karena nama Dieng sendiri berasal dari gabungan dua bahasa Kawi, yaitu Di, yang artinya tempat atau gunung. Dan Hyang yang artinya dewa. Jadi, Dieng artinya adalah daerah pegunungan tempat para dewa dan dewi bersemayam (sumber Wikipedia).

Bayangan tentang negeri di atas awan itu terus menari-nari di benak saya, membuat saya makin semangat mempersiapkan keberangkatan. Mulai dari browsing info di internet sampai dengan tanya-tanya ama temen yang sekiranya tau informasi tentang Dieng. Dan setelah info terkumpul, jadi makin gak sabar rasanya menunggu hari keberangkatan….


Day 1 – 18 September 2011

First Destination… Jakarta

Sengaja kami memilih Jakarta sebagai tempat transit sebelum menuju ke Dieng. Alasannya selain transportnya lebih gampang, juga lebih murah. Kami dapat tiket Batam-Jakarta seharga Rp 460rb/orang. Sebenernya harga segitu udah termasuk mahal. Karena pada hari yang sama, ada tiket seharga Rp 360rb/orang. Harga normalnya emang segitu sih… Tapi tiket dengan harga yang lebih murah itu berangkatnya malem. Sementara kami masih harus mencari bis tujuan Wonosobo. Dan kami ogah banget berspekulasi ama macetnya Jakarta. Jadi setelah dipikir-pikir akhirnya kami sepakat ngembil tiket yang harga Rp 460rb/orang aja, soalnya itu berangkatnya siang. Sehingga masih ada spare waktu buat nyantai.


Pesawat Lion Air yang kami naiki mendarat dengan mulus di bandara Soekarno Hatta pada pukul 2 siang. Setelah mengambil bagasi, tujuan kami langsung mencari tempat makan. Laper euy, sejak pagi belum makan. Pilihan jatuh ke salah satu food court yang menjual menu nasi campur. Kami membungkus 2 porsi, rencananya akan kami makan nanti di dalam bis. 



Kami langsung menuju halte, menunggu bis Damri tujuan Pulo Gadung. Tak sampai 10 menit, bis yang kami tunggu datang juga. Lumayan, bisnya tidak terlalu penuh. Begitu duduk, langsung deh buka bungkusan nasi dan makan dengan lahap. Padahal lauknya hanya sambel terong dan dadar jagung , tapi rasanya nikmat bener… Bisa jadi karena waktu itu kami emang laper, atau mungkin juga karena saat itu suasana hati kami lagi seneng-senengnya. Jadi menu sederhana yang dimasak dengan bumbu biasa itupun terasa istimewa di lidah kami. 




Jakarta siang itu cukup bersahabat. Cuacanya tak terlalu terik, lalu lintasnya pun tak terlalu ramai, sehingga 20 menit kemudian kami sudah sampai di Pulo Gadung. Ketika mengetahui tujuan kami yang ingin ke Wonosobo, sopir bis Damri yang kami naiki itu sengaja menurunkan kami di pool bis Malino Putra. Lebih aman katanya. Terima kasih pak sopir….

Sudah hampir jam 3 ketika kami melangkah masuk ke dalam pool bis Malino Putra. Masih tersisa beberapa seat untuk bis tujuan Wonosobo yang akan berangkat pukul 07.30 malam nanti. Kami memilih dua seat paling belakang, sengaja mojok.. hehehe… Dan dengan segera tiket seharga Rp 75rb/orang itu berpindah ke tangan kami. 



Masih ada waktu 4 jam sebelum kami harus meringkuk kembali di dalam bis nanti. Kami segera menuju ke PTC (Pulo Gadung Trade Center) yang letaknya persis di seberang pool bis Malino Putra. Masih ada waktu untuk menunaikan sholat Dhuhur, jadi begitu memasuki PTC kami langsung mencari musholla. 


Sebenernya pengen banget memanfaatkan waktu 4 jam yang ada itu untuk sekedar kopdar dengan teman-teman MP yang mungkin tinggal di sekitaran Pulo Gadung. Tapi gak tau kenapa HP butut yang selama ini setia menemani saya itu mendadak gak bisa dipake buat buka MP. Padahal saya hanya ingin sekedar menuliskan pesan di QN yang mengabarkan posisi saya saat itu. Siapa tau ada temen-temen MPers yang kebetulan lewat dan bersedia untuk mampir. Tapi rupanya emang belum jodoh kali ya kopdar di Jakarta. Jadi 4 jam yang ada itu hanya kami gunakan untuk nongkrong di musholla PTC sambil numpang nge-charge HP.

Setelah menunaikan sholat Maghrib, kami segera turun untuk cari makan. Warung tenda yang ada di samping pool bis Malino Putra menjadi tujuan kami. Menu yang tersedia hanya aneka penyetan dan soto ayam. Kami berdua kompakan memesan soto ayam. Sempat saling pandang ketika dua mangkuk soto ayam tersaji di depan kami. Kuahnya kok kentel gitu ya? Trus kok ada irisan tomatnya segala ya? Tapi sekali lagi, entah karena memang lapar atau memang karena suasana hati lagi bagus, soto ayam yang rasanya gak bisa dibilang seperti soto itupun habis ludes tak tersisa.


Tepat pukul 07.30 pm bis Malino Putra yang kami naiki bergerak meninggalkan Pulo Gadung. On time juga. Jam 10 malam bis berhenti di daerah Indramayu untuk istirahat. Saya memilih tetap berada di dalam bis untuk melanjutkan tidur. Sementara mas Anang memilih turun, biasa… cari makanan… Lumayan saya bisa nyelonjorin kaki sejenak. 30 menit kemudian bis bergerak lagi melanjutkan perjalanan. Rupanya tadi mas Anang beli nasi bungkus dengan lauk ayam penyet. Rasanya lumayan juga, nasinya pulen, ayamnya empuk, sambelnya juga mantap.

Rincian pengeluaran :
  • Tiket Lion Air Batam - Jakarta = Rp 920.000
  • Bis Damri Batuaji - bandara Hang Nadim = Rp 30.000
  • Tax di bandara Hang Nadim = Rp 60.000
  • Lunch di bandara Soekarno Hatta = Rp 33.000
  • Bis Damri bandara - Pulo Gadung = Rp 60.000
  • Tiket bis Malino Putra = Rp 150.000
  • Dinner soto di Pulo Gadung = Rp 26.000
  • Nasi bungkus + teh di Indramayu = Rp 28.000
Total = Rp 1.307.000
* semua rincian biaya adalah untuk 2 orang


Bersambung.....

You Might Also Like

34 komentar

  1. wah..., asyik nih jalan2nya mantab euy rinciannya, jadi tau ^_^
    ditunggu kelanjutannya ;)

    ReplyDelete
  2. Wow...menarik sekali cerita perjalanannya, Harga ticket di indo tdk ada yg sama, selalu berubah setiap saat, sangat membosankan seolah-olah penipuan kepada pelanggannya.Tfs ya mba.

    ReplyDelete
  3. sekedar berbagi sambil mengenang perjalanan kemarin kemarin mas Syamsul... :)

    ReplyDelete
  4. Nginep di gunung ga? ngejar golden sunrise, and silver sunrise?

    ReplyDelete
  5. harsu sering-sering ngecek tiket secara online bang Rudal kalo mau dapat tiket dengan harga murah. Tapi kadang tidak berjodoh dengan jadwal cuti kami.. jadi ya, mau gimana lagi.... :)

    ReplyDelete
  6. weeww seruuu btw itu biaya untuk kepergian aja ya :)

    ReplyDelete
  7. iya, itu baru biaya utk satu hari... :)
    yang bikin keliatan mahal itu tiket pesawat Batam-Jakartanya...

    ReplyDelete
  8. halahh mba...mbok ngabari..kantorku cuma sepelemparan batu ke pulogadung.. naik angkot sekaliii..khan bisa kopdaran, lumayan ngborol sejam dua jam

    ReplyDelete
  9. emang blom rejeki kopdaran ma empeyer jkt nih..
    itu soto di jkt kalu ada tulisan "betawi" pasti santan.. ini minta soto ayam udah pake kuah santan..

    ReplyDelete
  10. Mb Niez : nah itu dia mbak... sayang sih sebenernya waktu 4 jam cuman dipake buat ngedeprok di depan musholla PTC...
    eh, tapi itu saya perginya hari Minggu mbak.. mbak Niez masuk kerja jugakah?

    ReplyDelete
  11. Mb Tintin : tulisannya gak pake "betawi" kok mbak..., soto ayam, gitu aja... makanya kami berdua sempat nyengir.... :)

    ReplyDelete
  12. Seruuu .. ga sabar baca kelanjutannya :)

    ReplyDelete
  13. Asik nih backpackingnya.
    Jadi pengen ke dieng juga.
    Terusannya jangan lama2 yaak :)

    Mo komen soto udah dikomen mbak tintin duluan hehe.

    ReplyDelete
  14. Pras : sek kompine gantian digae ojobku nggarap laporan :-D

    ReplyDelete
  15. Mb Tyas : tp soto yg ini rasanya jg gak spt soto betawi yg pernah sy makan mbak...

    ReplyDelete
  16. Gak ada ya bajet perjalanan keliling cuma sejuta heheheh

    ReplyDelete
  17. mantab dunk.
    aku dua bulan di 2009 dan sebulan setengah di 2010, gak dapat.

    meluncur dulu ke link

    ReplyDelete
  18. kadang masuk kadang nggak sih hehehe
    yaa bisa melipir sejenak ke arion atau kemana dulu
    4 jam khan lumayan

    ReplyDelete
  19. Knp yg nampak dr hapeku cuma budget nya doang....kenapa iniiiii

    ReplyDelete
  20. wew..biayanya lumayan yah..
    tapi asyiiikkk...^^
    *sruput soto nyah...

    ReplyDelete
  21. Asyiiikkkk!!!
    Benar-benar asyik nih awal mula perjalaannya, Mbak.
    Klop banget ya jalan-jalan berdua. Mupeng abis! Pengin punya pasangan penggila jalan-jalan juga. Hahahaha...
    Eh, saya nantikan lho catatan ke Diengnya. Pasti jauh lebih seru :D

    ReplyDelete
  22. perjalanan kemana dulu Moes :)

    ReplyDelete
  23. ngejar setoran buat bahan buku mas... :))

    ReplyDelete
  24. belum rejeki pak Tiar.... :)
    coba lagi di sekitar bulan Agustus sampai September...

    ReplyDelete
  25. lumayan banget mbak....
    *salahin HP butut yang gak bisa akses MP.... :(((

    ReplyDelete
  26. waktunya ganti HP mbak... :)))

    ReplyDelete
  27. semoga cita2mu keturutan Tah.... :)
    tunggu ya, bentar lagi aku posting..., moga2 inet gak lemot... :)

    ReplyDelete
  28. asyik.....ada lagi catper ke Dieng
    seneng deh liat ada yg jauh2 dari Batam ke Dieng
    sedangkan yg deket dari Jogja aja belum jadi2 mau ke Dieng....hahahaha
    btw mbak Di, enaknya bisa bekpek-an berdua
    ini sebelum ketahuan hamil lagi ya mbak ?

    ReplyDelete
  29. Mb Shanti : iya mbak, sblm ketahuan hamil.. Cb kalo udah tau, ga bakal deh pake acara naik2 gunung gt :-)

    ReplyDelete
  30. wah...biayanya murah meriah euy... makasih ya itenerary-nya...

    ReplyDelete
  31. Mas Dedi : apalagi kalo dr Jakarta mas, ga perlu pake tiket pesawat :-)

    ReplyDelete