Every Journey has its Own Song

Saturday, September 17, 2011

Setiap mendengar lagu Killing me softly-nya Fugees, ingatanku langsung melayang ke ke sebuah gunung di daerah Pandaan, Jawa Timur. Gunung Penanggungan namanya, puncak pertama yang kudaki di tahun 1996.
Sudah lama banget kejadiannya. Tapi gak tau kenapa, setiap denger lagu Killing me softly itu, rasanya kejadian lima belas tahun yang lalu itu berputar lagi di ingatanku.

Waktu itu masih jadi siswa baru di SMA Negeri 10 Surabaya. Dan pendakian ke Gunung Penanggungan itu merupakan pendakian perkenalan untuk para calon anggota Dasapala, kelompok Pecinta Alam di SMA-ku.

Malam itu kami sempat nyasar, dan untuk menghibur para calon anggota yang rata-rata belum pernah naik gunung itu, salah seoang seniorku menghidupkan radio yang dibawanya. *Jaman dulu belum ada yang namanya MP3 player, yess?..

Begitu radio dihidupkan, mengalunlah lagu Killing me softly. Reflek kami berhenti dan saling pandang. Lagu Killing me softly yang mengalun merdu itu terasa seperti irama kematian di telinga kami. Apalagi ndengernya malem-malem di tengah hutan, dalam keadaan nyasar pula. Klop.!! Sang seniorpun langsung mematikan radio.

Trus lagu Jika-nya Ari Lasso dan Melly Guslow yang tiba-tiba jadi soundtrack perjalananku ke Purwokerto, Jogja dan Wonosobo, dua belas tahun yang lalu.
Di dalam kereta api yang membawa kami (aku dan empat orang temanku, salah satunya adalah mas Anang, suamiku sekarang) dari Surabaya ke Purwokerto itu tak henti-hentinya lagu Jika mengalun dari petikan gitar mas Anang. Maklum, waktu itu lagu Jika masih baru-barunya. Dan dari sekian banyak lagu yang mengalun dari petikan gitar kami, lagu Jika-lah yang menjadi soundtrack perjalanan kami waktu itu.

nampang di stasiun Gubeng sebelum berangkat

Lagu Killing me softly dan Jika itu hanya salah dua dari sekian banyak lagu yang menjadi soundtrack perjalananku. Ya, setiap perjalanan yang aku lakukan selalu mempunyai sebuah lagu kenangan tersendiri. Kejadiannya gak pernah sama. Selalu unik dan penuh cerita  

Lagu kenangan itu bisa di dapet dimana aja. Seperti lagu-lagu The Beatles yang mendadak jadi soundtrack perjalanan kami ke Bali, karena waktu itu cuma kaset The Beatles aja yang tersisa dalam tape mobilku. Sampe serak rasanya suara si Jhon Lennon dipaksa menyanyi sepanjang perjalanan Surabaya-Bali dan balik lagi ke Surabaya.

Atau seperti lagu Jangan Menyerah-nya D'Masiv yang aku dengar dari alunan suara salah satu band yang tampil di acara Jambore Petualang Indonesia di Ranca Upas tahun 2009 yang lalu, dari sekian banyak lagu-lagu yang dinyanyikan, justru lagu Jangan Menyerah itulah yang paling membekas buatku.

suasana perkemahan di Ranca Upas

Rasanya aku bisa mengingat setiap detail perjalanan yang aku lalui hanya dengan mendengar kembali sebuah lagu yang pernah jadi pengiring perjalanan waktu itu. Daaaan ternyata.., gak selamanya soundtrack itu berasal dari lagu-lagu yang kita sukai looh...

Seperti dalam perjalananku menyusuri hutan dan sungai Mahakam di Kalimantan Timur tahun 2003 yang lalu, lagu yang jadi soundtrack perjalananku waktu itu bener-bener unbelievable... Tau lagu mujhse dosti karoge gak...? itu loh, lagu India yang liriknya "oh my darling i love you..."  Sumpah, sampe eneg rasanya kupingku denger lagu itu. Nonton tipi ada lagu itu, denger radio ada lagu itu, jalan keluar juga ada lagu itu. Mulai dari ringtone poliponik di HP orang yang kebetulan lewat, trus dari radio butut yang diputer supir angkot sampe ke warung-warung yang entah kenapa tiba-tiba rasanya kompakan nyetel lagu itu di radionya.

Dan sewaktu aku mencoba untuk tidur siang di rumah saudaraku, seorang ponakanku mendatangiku "tante, aku punya vcd baru niih... bagus deh. Kita nonton yuk..." Dan ternyataaaa..., u know whaaat...?! tepat sekali, vcd yang dibawanya itu adalah vcd lagu-lagu India dengan lagu mujhse dosti karoge sebagai lagu unggulannya

Tapi sungguh, sewaktu aku pulang ke Surabaya dan mendengar lagi lagu itu, rasanya aku jadi kangen ama semua yang pernah terjadi di tanah Borneo itu.

Jadi gak sabar nunggu, kira-kira lagu apa yang bakal jadi soundtrack perjalananku besok..

 

You Might Also Like

46 komentar

  1. eh bener juga ya.. kog jadi inget kalu jalanjalan pasti ada lagunya.. yang mengiringi kita..
    ke semeru ingatnya knife.. huhuhu.. pake nyasar dulu..

    ReplyDelete
  2. bener kan mbak...?! kadang kita gak nyadar kalo setiap perjalanan kita punya soundtrack sendiri... tapi begitu denger lagi lagu itu.. rasanya jadi keinget lagi perjalanan kita ya... :)

    ReplyDelete
  3. mbak,,mbaak,,
    katanya, kalau lagi hiking, ga boleh ngitung pasukan yaaa??

    kalo ngitung biasanya ada yang kurang gitu..

    ReplyDelete
  4. iya apalagi kalu ada yang bawa gitar.. dan lagunya itu mulu.. jadi keinget deh lagu itu dan lagi jalan kemana gitu.. kaya dejavu..

    ReplyDelete
  5. masa sih? aku belum pernah denger tuh yg begitu Ray.... kalo mitos jangan naik gunung dengan jumlah personil ganjil, soalnya nanti bisa ada yg nggenepin sih pernah denger... tapi wallahu a'lam ahhh... mitos aja tuh...

    ReplyDelete
  6. ahhh.. bener-bener... daritadi kok gak nemu kata-kata dejavu ya...
    *tepok jidat....

    ReplyDelete
  7. mitosnya bukannya malah ada yang nambah ya pasukannya?

    ReplyDelete
  8. bener banget memang tiap perjalanan pasti punya sontrek sendiri. apalagi kalo udah ada MP3 sekarang (iPod dll juga udah kali, yaasss) :))

    ReplyDelete
  9. naaah.. aku juga pernah dengernya mitos yg nambah itu yas...

    ReplyDelete
  10. soale tiap daku hiking bareng d'gank,,
    pasti d haramin maen ngitung-ngitung d tengah jalan,,
    biasanya mendadak ada yang kurang pasukannya
    *mendadak merinding*

    skali2 kita hiking d toraja yuuukkkk *godaan setan cantik* ;-p

    ReplyDelete
  11. di MP3 isinya lagu2 favorit semua..., salah satu pasti ada yg jadi sondtrek yg bakal selalu keinget... bener gak..?

    ReplyDelete
  12. nambah pasukan kalau jumlahnya ganjil..hehehe

    ReplyDelete
  13. pengen bangeeeettt.... nunggu duit ama waktuku bisa kompakan yaaa....

    ReplyDelete
  14. yohaaa,,,
    hahahahhaa..

    kontraknya masih panjang ya d batam,mbak?

    ReplyDelete
  15. iya Ray.., aku juga seringnya denger mitos yang ini... kalo jumlah personil berkurang sih belum pernah... :)
    lagian tiap naik gunung (apalagi kalo rame2...) spertinya kita selalu ngitung personil deh.. takut klo ada yg nyasar...

    ReplyDelete
  16. lah itu yang ngomong gitu emang pernah kejadian kekurangan pasukan?

    tiap gunung ada ceritanya loh.. tapi ku selama naik gunung ga pernah tuh kejadian macam2.. palingpaling nyasar.. itupun karena ku berdosa.. tapi ada temen yang lihat "pasar setan" sampe kesurupan di gunung lawu.. gegara dia ambil antena paling ujung di puncak gunung itu..
    intinya sih.. jaga aturan saja.. ga macam2 kalu naik gunung.. dan menghormati adat setempat..

    ReplyDelete
  17. hihihi.. ku juga kalu lagi denger lagu apa di mobil, suka inget momen apa gitu.. namanya dejavu kan?

    ReplyDelete
  18. kalo aku bisa dibilang sering sih mbak ngalamin hal2 aneh selama naik gunung...

    ReplyDelete
  19. setuju. gw selalu terngiang "Somewhere Only We Know"-nya Keane waktu ke Jogja dua bulan lalu, misalnya :D

    ReplyDelete
  20. iya dejavu... drtd aku mikir..., apa ya istilahnya klo kayak gitu...
    untung mbak Tintin ngomong, dejavu...

    ReplyDelete
  21. trus ke makassar kemaren sondtreknya apaan donk...? :)

    ReplyDelete
  22. terlalu banyak laguuu yang berkesann *lirik playlist*

    ReplyDelete
  23. semua lagu pasti punya cerita ya mbak Niez..? :)

    ReplyDelete
  24. kalau aku sih ga begitu spesifik soalnya playlistku banyak banget, tapi dulu pas ke bali aku dengerin lagunya artis barat, ceritanya tentang cowok yang pergi jauh ninggalin keluarga n pacarnya. duh lupa ...

    ReplyDelete
  25. keren deh. kaya film... ada soundtracknya :-)

    ReplyDelete
  26. harusnya sontrek perjalanan itu lagu yang disukain, tapi ke makassar kemaren malah lagu yang gw gak suka. lagu-lagunya Kerispatih (sori buat nyang demen kerispatih). gara-gara tiap malam di lobi hotel selalu dinyanyiin buat karaokean sama pengunjung :))

    ReplyDelete
  27. Ihwan : jd tiap denger lagu itu pasti kebayang2 lg cerita selama di bali kan :-)

    Mas Rifki : hidup kan jg spt panggung sandiwara mas :-)

    Yas : eh aku jg pernah loh, pas jalan yg jd sondtrek jstru lagu yg aku gak suka.. Akhrnya tiap denger lagu itu malah jd ketawa sendiri.. Abis lagunya lucu :-)

    ReplyDelete
  28. aah iya gue ingat, kalo perjalanan rekreasi sama orang kantor ingatnya lagu-lagu koes plus sama orkes melayu, rata2 kan emang itu yang diputerin :))

    ReplyDelete
  29. jaaahh pasti naiknya lagi banyak pikiran.. :D

    ReplyDelete
  30. hahaha.... seperti sontrek perjalananku waktu ke bintan kemaren... :))
    soalnya di ferry nonstop yg diputer lagu2 oldiest macam koes plus dkk...

    ReplyDelete
  31. kadang bukan gara2 aku, tapi karna perginya rame2 ya jadi ngimbas ke semua mbak...

    ReplyDelete
  32. iya kalu perginya ramerame.. tapi selama ini blom pernah kejadian selain ketemu pasar setan itu deh.. kesurupan doang tuh temen.. jadinya kita komatkamit selama turun gunung dan ketemu juru kunci baru dikasih doa hilangin gangguan..

    ReplyDelete
  33. waduh mbak ini bener2 petualang sejatiii.....

    ReplyDelete
  34. 96 kelas 1 sma, berarti...... *itung2 umur*
    Yaaa samaaa, setiap perjalanan tuh rasanya ada soundtracknya sendiri. Denger fly me to the moon inget ke semarang, denger soft melody inget seminyak lalala...

    ReplyDelete
  35. Lagi cari-cari lagunya The Beatles. Mulai suka nih!
    *maklum, pendengar edisi milenium*
    :))

    ReplyDelete
  36. Teh Ayu : bkn teh, sy cuma suka denger musik aja..
    *gak nyambung dotcom

    Una : udh diitung? Jd ktemunya brp? :-D

    Fatah : donlot.. donlot..

    Mas Suga : pasti itu lagu dari panggung tetangga sebelah ya :-D

    ReplyDelete
  37. eh dian sma-nya di surabaya? kalo ga salah sma 10 itu daerah selatan kan? aku dulu juga sma di surabaya, sma 16

    ReplyDelete
  38. Lahir sekitar 80-81. Wkwk, bener gak mbak? Saya 2006 baru masuk sma *sok muda*

    ReplyDelete
  39. Mb Maya : iya mbak, sma 10 daerah wonocolo.. Kalo lwt jemursari deket kan ama sma 16 :-)

    Una : hehehe... :-)

    ReplyDelete
  40. besok perjalanan kemana Dian ?
    btw, lagu terbaru dari perjalanan mudik terbaruku dgn anak2 adalah justin beiber :))
    haduh, sampe' hafal lagunya, apalagi si anak ikutan nyanyi :-D

    ReplyDelete
  41. Mb Shanti : mau mudik mbak, tp mau mampir dolan dulu di wonosobo ama jogja :-)

    Tar kira2 si Iyog ama Bram bkl dejavu ama cerita mudik gak ya kalo denger lagu Justin beiber lg? Serius nih, pgn tau, kalo anak2 ngerasa gt jg gak ya?

    ReplyDelete
  42. @Dian
    pertanyaan bagus. sepertinya siy pasti akan teringat Di. nanti aku coba lagi bbrp waktu mendatang ketika Iyog sudah "biasa aja" dgn JB. ketika lagu2nya diputer, apakah mengingatkan Iyog pada perjalanan mudiknya thn 2011 ? :)

    ReplyDelete
  43. Mb Shanti : tar kalo udh tau hasilnya kbr2in ya mbak.. Asli, pgn tau :-)

    ReplyDelete