[Jelajah Pulau] Kemping di Bali yang lain lagi

Saturday, December 20, 2008


Membayangkan kemping di sebuah pulau kosong yang untuk mencapainya hanya bisa menggunakan pompong, menjauh dari kebisingan dan hiruk pikuk kota, melupakan sesaat semua urusan kerja, menikmati gemuruh ombak, kicauan burung dan hembusan angin… Siapa sih yang gak mau…?!?! Dengan kekuatan tekad dan semangat 45 akhirnya perjalanan ini bisa kita wujudkan…
 
Hari Pertama (Sabtu, 22 Des 2007)

Rasanya udah gak sabar banget nunggu hari ini tiba… Hari yang udah lama kita nantikan untuk mewujudkan keinginan kemping di pulau kosong yang katanya bernama Pulau Bali. Kalo kita bilang mau kemping di Pulau Bali pasti semua ngira kita bakal ke pulau Bali yang udah terkenal sampe ke manca negara itu… Tapi jangan salah.., Pulau Bali yang ini berada di wilayah Batam. Hehehe.. Aku yakin, pasti orang Batam sendiri banyak yang gak tau kalo mereka punya pulau yang bernama Pulau Bali. Silakan cari di peta, pasti gak bakal nemu…. :p
 

Jam 2 siang adalah waktu yang kami sepakati untuk kumpul di rumah Oke sebagai meeting point kali ini. Tapi karena beberapa sebab dan lain hal akhirnya kami baru bisa berangkat jam setengah 3. Baru mulai jalan tiba-tiba turun hujan… Tapi  semua tetep semangat menikmati perjalanan kali ini. Sampe di halte Kopkar ternyata si Prapto udah nunggu. 

Sampe di Kopkar tempat seharusnya Damar nunggu ternyata masih kosong. Waduh.. kemana nih bocah…?!?! Uppss.. gak keliatan, ternyata di situ ada sesosok makhluk kecil berteduh di bawah pohon. Hehehe.. Dialah Mindie, si anak kecil yang maksa ikut… Tapi kemana Bapak asuhnya…?!?! Pas di telepon taunya masih tidur. Haaaa…?!?!?! Ditungguin sekitar 5 menit akhirnya dia nongol juga. Busyet dah…..!!! Masih lengkap dengan coverall Batamec-nya. Tidaaaakk…!!! Baunya itu loh yang mana tahan…

Tapi lupakan urusan bau coverall Damar, perjalanan ini kita lanjutkan lagi…. Sayang banget si Adi batal ikut gara-gara sakit. Jadi total pengikut kemping kali ini 15 orang (Aku, Antok, Melly, Oke, Heny, Prapto, Bagoes, Alin, Santi - Eng, Dayu, Damar, Mindie, Uni Titin, Santi – Store and Juju)

Tak terasa kita sudah sampai di jembatan 1 Barelang, jam sudah menunjukkan pukul 15.00 pm. Hujan masih turun rintik-rintik.. Si Bagoes & Melly langsung turun mencari Pak Udin, tukang pompong yang akan menyeberangkan kita Pulau Bali. Semula bisnya mau parkir di pinggir jalan situ and kita turun sendiri ke bawah. Tapi karna ngeliat bawaan kita yang amit-amit itu, akhirnya sang driver gak tega juga. Jadi bisnya diturunin sampe ke bawah. Sampe bawah jembatan, setelah nurunin semua barang kita langsung bernarsis-narsis ria. Tapi ternyata si Bagoes & Melly neriakin kita dari atas. Hehehe… karna terlalu bersemangat rupanya kita salah jalan.., akhirnya barang-barang yang tadi udah diturunin dinaikin lagi ke dalam bis. And kita semua tetep poto-poto. Hehehe… Dasar…!!!!

Setelah sampai di jalan yang benar, barang-barang kembali diturunin dan kita langsung menuruni tangga sambil bawa barang yang banyak itu.. Ternyata ada 3 pompong yang akan mengantar kita ke Pulau Bali. 1 pompong ada yang terisi 6 orang, 5 orang dan 4 orang. Pompong yang aku naikin jalannya pelaan banget. Sampe akhirnya diduluin ama pompong lain. Sesaat sebelum merapat ke Pulau Bali bapak pengemudi pompongnya baru menyadari kalo busi pompong tersebut lepas. Huaaaa….!!!! Jangan biarkan kami jadi santapan ikan di Pulau Bali ini…. Tapi Alhamdulillah.., perlahan tetapi pasti pompong kita merapat juga… Akhirnya semua pompong merapat dengan selamat di Pulau Bali tepat pada pukul setengah 4 sore.

Demi melihat sebuah pulau kosong yang tampak tenang, dengan pohon-pohon kelapa berdiri berjajar di pantainya, membuat para banci poto tak sabar untuk mengabadikan segala momen.. Sampe akhirnya suatu insiden menimpa Prapto. Karena terlalu bersemangat pengen dipoto, akhirnya dia terjatuh di jembatan kayu Pulau Bali. Sayang gak ada yang mengabadikan kejadian itu, padahal ekspresinya keren loh. Hehehe… Bekas-bekas jatuhnya Prapto masih terlihat jelas di sana sampai saat ini.. 


Karena gerimis masih terus turun, akhirnya tenda-tenda langsung didirikan. Gak perlu waktu lama untuk mendirkan tenda-tenda tersebut, sekitar jam 4 sore  kedua tenda dome itu telah tegak berdiri di tengah-tengah hutan di Pulau Bali. Mulailah kami berpencar mencari kesibukan masing-masing.. Ada yang sholat ashar, ada yang ngumpulin kayu & ranting buat api unggun, ada yang ngelilingin pulau sambil menikmati pemandangan yang di tawarkan oleh Pulau Bali, ada juga yang langsung mancing…

Sebenernya jam baru menunjukkan pukul 5 sore, tapi karena udah ada yang kelaparan akhirnya acara bakar-bakarnya pun kita mulai saat itu juga. Dengan semangat 45 BBQ time kita mulai.. Si Heny semangat banget bakar ikannya. Maklum.. cita-cita semula pengen jadi penjual ikan bakar, apa daya tersesat masuk kapal… Para ayam & ikan pun tak berdaya dan akhirnya hanya bisa pasrah menerima nasib….

Menjelang matahari tenggelam, aku & Melly menuju pulau sebelah barat, niatnya sih ingin menikmati sunset, tapi karena tertutup awan tebal, jadi mataharinya hilang begitu saja. Akhirnya kita malah main di kapal ferro cement yang ada disitu sambil mengagumi masjid cantik yang ada di pulau seberang, yang kata orang-orang bernama Pulau Akar. Gak lama si Oke dateng sambil bawa makanan. Jadilah kita teruskan acara ber-narsis-narsis ria di situ, sambil makan tentunya...

Sampe malem itu acara kita cuman nyanyi-nyanyi sambil cerita & ketawa – ketiwi.. Bener-bener seperti apa yang kita bayangkan…. Menyalakan api unggun di tengah-tengah pulau terpencil, hanya ditemani suara gemuruh ombak dan hembusan angin malam, diterangi cahaya bulan purnama, dan sesekali terdengar suara binatang malam penghuni hutan… (yang terakhir cuman hiperbola kok.., soalnya yang kedengeran cuman suara kucing yang minta jatah ikan bakar…!!!)

Sekitar jam 10 malem aku, Santi & Melly memilih jalan-jalan di pinggir pantai, sambil ngeliatin lampu-lampu di jembatan Barelang. Ini kan malem Minggu, jembatan 1 Barelang pasti dipenuhi oleh pasangan muda – mudi Batam yang sedang memadu kasih. Apa enaknya pacaran di pinggir jembatan…?!?! Hehehe… 

Malam semakin larut, satu – persatu personil pun mulai terbang ke alam mimpi. Sekitar tengah malem kami denger suara ayam berkokok. Itu ayam beneran atau…..?!?! Rupanya ayam jago aja udah gak sabar pengen cepet-cepet pagi. hehehe…  Sampe akhirnya yang bertahan tinggal Alin & Juju.

Hari Kedua (Minggu, 23 Desember 2007)

Hari ini kami awali dengan semangat dan diawali kembali dengan poto-poto. Pas mau sholat shubuh, ternyata air di toilet habis, jadilah kita berwudhu dengan air laut yang super duper uasin banget itu.. Setelah sholat, kami menuju ke sisi timur pulau untuk berburu sunrise. Tapi lagi-lagi awan tebal memupuskan harapan kami.

Beningnya air laut seakan memanggilmanggil untuk langsung menceburkan diri. Yap…!!! Tanpa pikir panjang lagi, kita langsung nyebur. Padahal saat itu jam masih menunjukkan pukul 6 pagi. Walaupun aku gak bisa berenang tapi tetep aja nyebur dengan PD. Gak tahan godaan bo’…!!! Acara di air bener-bener seru…. Apalagi setiap ada kapal yang lewat, kita pasti kegirangan menyambut ombaknya…  Norak emang, tapi seru...!!!

Trus ada juga acara ber-kano ria. Makin lengkap lah acara kami di sana.. Gak kerasa sudah jam, perut pun sudah mulai keroncongan minta diisi.. Dengan berat hati acara di air harus kita sudahi. Sambil menunggu antrian mandi, aku & Damar yang udah kelaperan langsung ngambil nasi disiram kecap dan ditaburi dengan indomie remes. Hehehe… 

Pesan moral yang pertama “Kalo ingin makan dengan lauk sederhana tapi tetap terasa nikmat, berenanglah dulu selama 4 jam tanpa henti”

Setelah semua selesai mandi, kami mulai membereskan peralatan yang berserakan, membakar sampah & membersihkan lokasi sekitar tenda. Kami bukan mau pulang kok.., cuman sengaja aja bersih-bersih biar bisa poto-poto dengan lebih nyaman.

Setelah itu kita ngobrol-ngobrol lagi.. macem-macem yang kami obrolin, antara lain adalah ngebahas tentang kejadian-kejadian lucu yang terjadi semalem. Misalnya aja tentang si Prapto yang berantem ama kucing gara-gara rebutan ikan. Lagian si Prapto ini kemping cuma buat pindah tidur trus tentang ayam nekat yang berkokok di tengah malam buta, sampe tentang obrolan rahasia yang ternyata didengar oleh hampir seluruh peserta kemping.

Pesan moral yang kedua “Ternyata malam yang sunyi pun mempunyai banyak telinga untuk mendengar. So.., ati-ati aja kalo berbicara tentang sesuatu yang rahasia ” hahahahaha....

Maunya kami nelepon pak Udin biar dijemput jam 1 siang, tp ternyata jam 12 siang 3 buah pompong yang dikerahkan oleh pak Udin telah mendarat di Pulau Bali, ya terpaksa kita langsung ngerubuhin tenda & bersiap-siap untuk meninggalkan Pulau Bali.. Sebelum benar-benar meninggalkan Pulau Bali, kami harus bayar dulu untuk biaya keamanan ke penjaga Pulau Bali sebesar Rp 5rb/org. Bye-bye Pulau Bali….

Ternyata mobil jemputan kami belum dateng karena masih harus nganter orang ke Nagoya. Jadilah kesempatan menunggu itu kami manfaatkan kembali untuk berpoto-poto narsis di jembatan 1 Barelang. Malah masih sempat juga buat makan bakso. Akhirnya jam 1 siang mobil jemputan kami datang juga… Back to Batuaji, ketemu lagi deh ama segala rutinitas dan keramaian kota…. 


Thanks to :


  1.     Allah SWT atas segala karunia-Nya
  2.     Pak RT Laguna yangg udah nganter jemput kita ke Jembatan 1
  3.     Pak Udin atas bantuannya mengerahkan pasukan pompong
  4.     Mas Gondrong atas bantuannya selama di Pulau Bali
  5.     Adi atas ide & usulannya kemping ke Pulau Bali
  6.     Pak Yudin atas sumbangan dananya walaupun cuma buat Damar
  7.     Mbak Elis & Didiet buat pinjeman tenda nya
  8.     Mama Mindie buat sumbangan batok kelapa & termos nasinya
  9.     Denock yang udah minjemin kompor portable nya
  10.     and semua temen-temen pengikut kemping  ke Pulau Bali

You Might Also Like

3 komentar

  1. Hai, Salam Kenal
    sekedar membagi Informasi tentang penyewaan tenda dan alat-alat camping, pembuatan dan penjualan tenda,
    Berkemah, Camping, kemping, Even, Wisata Alam, Mabim, Outbound Training, Tenda Dome, Tenda Sarnafil atau Tenda Kerucut;
    silakan hubungi kami di http://www.tendaku.net atau http://www.mrcamp.net
    email : tendakubandung@yahoo.com
    thx..

    ReplyDelete
  2. Hi.... Thx infonya ya.....
    Tapi di Bandung.... Jauh amat dr Batam.... (",)

    ReplyDelete
  3. Thx ya infonya.....
    Tp kok di Bandung..., jauh bgt dr Batam... (",)

    ReplyDelete