[Jelajah Pulau] Kemping di Pantai Indah, Pulau Lengkana

Sunday, November 16, 2008


Pulau Lengkana, Batam 29-30 Maret 2008

Meskipun sempat tertunda, akhirnya jadi juga kita kemping ke Pantai Indah. Tanggal tua, belum gajian, dan jumlah pengikut yang jauh lebih sedikit dari biasa rupanya tidak menyurutkan niat kami, para pecinta jalan². Dengan tekad yang kuat dan niat yang tulus ikhlas akhirnya kita memutuskan untuk tetep berangkat.


* * * * *

Hari Pertama (29 Maret 2008) 

Di kantor udah ga bisa konsen ngerjain apa². Coz yang terbayang dimata cuma nikmatnya tidur beratapkan langit yang bertabur bintang sambil dengerin nyanyian ombak dan binatang malam. Tentu aja kalo dibandingin ama itu semua Tribon and AutoCAD jadi ga ada artinya sama sekali.

Alhamdulillah jam pulang yang ditunggu² dateng juga. Kita janjian ngumpul jam 3  sore di Villa Paradise. Tapi sampe lewat jam 3 si Damar belum nongol juga. Ditelponin ga diangkat, di sms ga dibales. Dengan berat hati si Juju pergi ngejemput Damar dirumahnya. Ditungguin lama banget eh taunya Juju balik sendirian, sambil bawa kabar kalo si Damar batal ikut. Bilang kek dari tadi klo ga mau ikut, jadi ga perlu ditungguin apalagi dijemput.

Sambil mengutuki dan nyumpahin si Damar akhirnya kita berangkat juga. Jalan ke depan kompleks buat nyetop taxi ke pelabuhan Sekupang. Puanas buanget reks… Untungnya kita ga perlu lama² nunggu taxi. Kita berenam harus sabar berdesak-desakan didalem taxi selama kurang lebih 30 menit.

Dengan disaksikan matahari sore yang bersinar garang inilah kami keenam orang yang mencoba mengadu nasib ke pulau seberang  6 orang aneh itu adalah aku, Antok, Melly, Heny, Alin and the Juju.

Sekitar jam 4 sore kita sampe di pelabuhan Sekupang. Langsung menuju ke bagian pelabuhan pancung.
Setelah menunaikan kewajiban beli tiket seharga Rp 8000/org kita masih harus nunggu sampe penumpangnya mencapai sekitar 12 orang baru kita diperbolehkan naik ke pompong.

Tentu saja waktu menunggu itu kita manfaatkan utk bernarsis² ria. Ga perlu nunggu lama akhirnya kita bisa naik ke pompong juga. Perjalanan dari Sekupang ke Belakang padang yang cuma sekitar 15 menit itu jadi terasa lamaaa banget. Mana ombaknya gede lagi. Jadi kita semua serasa diayun² (ato dibanting²..?!?! )  didalem pompong. Lega rasanya ketika pompong itu merapat ke pelabuhan Belakang padang.

“Ini rombongan turis dari kampong mana ya…?!?!” begitu mungkin pikir warga Belakang padang yang kebetulan berpapasan ama kita. Yups. Penampilan kita emang ga jauh beda ama turis kampong (ato pengungsi…?!?!) yang nyasar di Belakang padang. Tujuan pertama kita nyari masjid. Setelah menunaikan sholat ashar kita langsung belanja logistic.

Kita sengaja belanja logistic di Belakang padang biar ga terlalu berat bawa beban dari Batam. Yang ternyata itu merupakan kesalahan terbesar kita. Ngeliat bermacam penganan dijual membuat kita jadi pengen semua .

Kita beli nasi bungkus buat makan malam. Ayam penyet 4 bungkus, pecel lele 2 bungkus. Total kerusakan Rp 68.000,- Sempat kaget juga sih.. ga nyangka bakal semahal itu. Cemilan dan kawan² nya juga udah dibeli sekarang waktunya berangkat.

Naik becak euy… maklum udah lama banget ga naek becak. Jadi serasa nostalgia gitu. Sepanjang jalan menuju pos polisi Airud kita merhatiin kehidupan warga Belakang padang. Walaupun cuma sebuah pulau kecil, rumah² di Belakang padang bagus² loh. Alat transportasi di sini cuma sepeda motor, becak ama pompong. Mobil cuma ada 2. Mobil ambulance ama mobil jenazah.

Turun dari becak bukan berarti perjalanan kita sudah berakhir. Kita masih harus jalan ngelewatin jembatan kayu utk naik pompong yang akan membawa kita ke pulau Indah. naik pompong lagi…?!?! Yup. Perjalanan kita kali bakal puas ama yang namanya naik pompong.

Proses tawar menawar pompong berlangsung cukup lama. Karena masing² kekeuh pada pendiriannya. Menurut info yang kita terima dari Damar (lagi² Damar…!!! Awas lo Mar..!!) nyebrang ke Pantai Indah dari Belakang padang one way cuma Rp 3000/org. Jadi itungan qta cuma Rp 36.000 utk PP. Tapi Bapak Kumis tukang pompongnya minta Rp 100.000 utk PP dg alasan jalan yang bakal kita ambil cukup jauh memutari pulau. Setelah melalui perundingan, itung²an dan pertimbangan waktu yang udah semakin sore akhirnya tawar menawar berhenti diangka Rp 80.000.

Perjalanan ke Pantai Indah benar² merupakan perpaduan sempurna antara mengerikan dan menyenangkan. Gimana gak mengerikan klo ukuran pompong itu lebih kecil dari yang biasanya kita naiki. Udah gitu kita dipaksa utk tidak menimbulkan gerakan² yang bisa mempengaruhi keseimbangan pompong. Tapi semua itu terbayar dengan pemandangan indah disekeliling kita. Perahu² nelayan, perahu layar, rumah² panggung, dan gedung² tinggi di Singapore yang tampak jelas didepan mata benar² merupakan lukisan cantik dengan bingkai biru keemasan yang sempurna.

Sedang asyik²nya mengagumi lukisan alam tersebut tiba² mesin pompong nya mati. Dihidupin berkali² ga bisa². Oh my God…!!! Segala macam doa terucap dari bibir kami. Ya Allah jangan biarkan sesuatu yang buruk terjadi pada kami ditengah keindahan alam ciptaan-Mu ini. Alhamdulillah.. akhirnya Tuhan mengabulkan doa
kita. Pompong itu bisa jalan lagi. Gak lama kemudian tampaklah Pulau Indah di depan mata tepat saat jam menunjukkan pukul 18.00 WIB.

Pulau Lengkana ini cukup luas. Tapi bibir pantai nya ga terlalu panjang. Kita sempat bingung waktu mau ndiriin tenda. Takutnya tar waktu air pasang kita bakal ikut hanyut. Cari² tempat ternyata ga ada yang lebih cocok selain di pantai itu. Ya udahlah, kita diriin tendanya disitu aja. Pulau Indah itu dijaga oleh 3 orang pemuda, 1 orang Bapak tua dan 3 ekor anjing. Kita milih lokasi yang cukup jauh dari mereka. Coz kita ngerasa ga nyaman aja ama anjing²nya.

Acara pertama setelah tenda berdiri adalah makan. Hehehe… Jauh² kemping ke Pulau Indah yang dimakan ya tetep ayam penyet dan pecel lele made in Belakang padang. Yang beda mungkin Cuma back sound nya. Klo biasanya qta makan ayam penyet diiringi suara lalu lalang kendaraan bermotor, kali ini kita makan sambil diiringi suara ombak plus bonus pemandangan kelap-kelip lampu di Singapore.

Kenyang abis makan kita cuma duduk² nikmatin pemandangan didepan mata sambil nyanyi² diiringi petikan gitar si Juju. Wah.. suasana begini paling enak kalo sambil minum kopi. Maka keluarlah kompor dan aneka macam kopi sachet. Siap bikin kopi. Tapi sial sekali lagi. Rupanya Melly lupa bawa nesting buat masak air. Terpaksa keinginan untuk ngopi harus dibuang jauh². Sambil terus mikir, kalo gini besok pagi kita sarapan apa donk…?!?! Itu mie goreng ama bubur mau dimasak pake apa…?!?! Karena hasrat untuk ngopi tak tertahankan, akhirnya si Juju nyoba cari pinjeman panci ato nesting ato ceret ato apalah yang bisa dipake buat masak air ke penjaga pulau. Untung aja dapet. Jadilah malam itu kita bisa ngopi² dipantai. Nikmat bener…!!!

Buat orang² yang hidup jauh dari peradaban, dapet telpon ato sekedar sms dari temen adalah merupakan kesenangan tersendiri. Bisa sekedar berbagi kabar dan cerita. Apalagi kalo telpon itu dari seorang temen yang juga sedang berada jauh di negeri seberang. Tapi bagi Alin, semua itu justru malah berbuah petaka. Coz dengan nerima telpon ga lebih dari 5 menit pulsanya berkurang lebih dari 20 ribu perak. Mana itu pulsa baru diisi 2 hari yang lalu. Mana gajian masih lama. Tau gitu mending tadi ga usah diangkat aja telpon dari Santi yang kebetulan sekarang lagi terdampar di negeri panda itu. Biarin aja si Santi ngobrol ama panda, kan ga bakal ngabisin pulsa. Mungkin gitu yang ada dipikiran Alin saat itu. Jadi ga heran kalo sms dari Prapto setelah itu ga bakal dibales ama si Alin. Coz kita kemping dipulau Indah itu udah serasa kemping di Singapore loh. Lha jaringane bukan Telkomsel lagi tapi udah ganti jadi SingTel. Ya jelas aja roaming.

Semakin malam ombak semakin ganas. Air pasang semakin tinggi. Sekitar jam 12 malam ketinggian air sudah hampir mencapai tenda kita. Terpaksa tenda dan tikar ditarik lagi semakin keatas. Itu udah mentok. Kalo air pasang semakin tinggi terpaksa tenda kita pindah ke semak². Sampe jam 1 malem air hanya berjarak sekitar 1 meter dari tempat kita. Tapi untungnya itu merupakan batas tertinggi air pasang. Hhhhh… Baru deh bisa bernapas lega. Tapi tetep aja aku, Antok and Juju ga bisa tenang tidurnya. Masih takut ngebayangin kalo ternyata bangun² kita udah ditengah laut ato justru malah udah nyampe di Singapore .

Hari Kedua (30 Maret 2008)

Lagi² kita ga bisa nikmatin sunrise, karena kita berada disisi pulau yang menghadap ke barat. Acara pagi itu kita isi ama berpoto² narsis dg aneka gaya. Si Juju sibuk berusaha menerbangkan layang² yang dia beli di Belakang padang kemaren. Tapi udah dicoba dg cara bagaimanapun juga layang² itu tetep aja ga mau terbang. Angin aja ga ada, gimana layangan itu mau terbang…?!?!

Pagi itu ga seorangpun dari kita yang minat untuk berenang. Coz ternyata airnya cepet banget surut. Ga kebayang kalo malam sebelumnya air itu sempat ngejar² kita. Kita jalan² aja nikmatin udara pagi.

Ternyata ada kabar buruk buat Juju. HP yang sejak semalem dicari² ternyata ditemukan beberapa meter dari lokasi camp kita dan dalam keadaan sudah tidak bernyawa alias mati total. Dengan berat hati Juju harus merelakan HP nya menjadi tumbal di Pulau Indah. Masih untung sim cardnya bisa diselamatkan. Turut berduka ya Ju

Karena ga ada lagi yang bisa kita kerjain di situ, akhirnya kita memutuskan untuk menyudahi saja acara kempingnya dan minta dijemput saat itu juga. Kemaren kita minta dijemput jam 10. Gpp lah jam 8 kita minta dijemput. Toh kita ga bisa ngapain² lagi disitu. Pas nelpon ke nomer HP yang dikasih ama Bapak Kumis tukang pompong kemaren aku sempat shock ga karuan.

Aku : Hallo… Bapaknya ada..?!
Ibu penerima telpon : Ini dari siapa ya…?!?!
Aku : Ini kita yang kemaren dianter Bapak ke Pulau Indah, Bu. Kita minta dijemput sekarang aja Bu..
Ibu penerima telpon : Loh Bapaknya lagi kerja.
Aku : Pulangnya jam berapa Bu…?!?!
Ibu penerima telpon : Lo.., Bapak kerja di Singapore. Pulangnya baru bulan depan. Kemaren yang ngantar ke Pulau Indah Bapak siapa…?!
Aku : Bapak siapa ya..?! kemaren saya gak sempat Tanya namanya Bu. Ya udah Bu makasih. Klik.

Aku segera mengakhiri percakapan telpon yang sungguh sangat membuat shock itu. Terpaksa kita harus sabar nunggu sampe jam 10 sesuai perjanjian semula ama Bapak Kumis tukang pompong. Macem² kapal lewat di depan kita. Mulai dari kapal cargo, tanker sampe kapal pesiar tapi gak satupun yang menyerupai pompong kecil milik Pak Kumis.
Pesan moral yang pertama : Kalo dikasih nomer HP sama orang jangan lupa tanyakan namanya

Waktu 2 jam itu terasa lamaaaa banget. Apalagi kalo tanpa melakukan sesuatu. Mau masak mie ga bs coz ceretnya udah diambil ama yang punya. Mau tidur udaranya puanas banget. Saking lamanya nunggu sampe² terciptalah sebuah lagu dengan judul “Menunggu pompong capek deh” oleh Alin.

Pesan moral yang kedua : Klo ingin jadi pencipta lagu pergilah ke sebuah pulau kosong. Duduk saja diam² tanpa perlu mengerjakan sesuatu. Semoga ide itu segera datang. Ada 2 kemungkinan yang bakal terjadi. Anda akan pulang dengan lagu hasil ciptaan sendiri. Atau anda pulang sambil senyum² sendiri dan teman² anda dengan senang hati akan mengantar anda ke rumah sakit jiwa.

Daripada makin bête ga ada kerjaan akhirnya qta coba jalan² lebih masuk lagi kedalam pulau. Siapa tau kita menemukan sesuatu yang menarik di pulau itu. Ternyata disitu ada 2 patung yang udah ga terawat.
Si Melly bilang kemungkinan pulau itu dulunya bekas tempat pemujaan. (?!?!?!) Tapi kita semua memaklumi kalo Melly sampe punya pemikiran seperti itu. Coz kelaparan, kepanasan dan bete ga bisa ngapain² bisa menyebabkan seseorang berpikiran ngaco. Dengan tetap kelaparan dan tanpa menemukan sesuatu yang menarik akhirnya kita balik lagi ketempat nongkrong di tepi pantai. Karena udah ga tahan ngadepin cacing² di perut yang berontak minta jatah makan kali ini Antok yang mencoba pinjem ceret ke penjaga pulau. Akhirnya… kita bisa makan mie ama bubur instan.

Ditengah² kita menikmati sarapan yang kesiangan itu, tiba² dari kejauhan tampak sebuah pompong kecil yang bergerak menuju kearah kita. Tapi kenapa pompong itu berhenti di tengah laut…?!?! Dan 2 orang penumpangnya malah turun sambil berjalan menuju ke pulau. Ternyata benar. Salah satu dari kedua orang yang berjalan kaki itu adalah Pak Kumis tukang pompong yang kemaren. Dengan penuh suka cita kami menyambutnya sambil mulai sibuk mengemasi barang².

Taunya Pak Kumis bilang “nyantai aja dulu disini” huaaa…?! kita udah ga bisa nyantai lagi. Kita semua udah pengen pulang. Kalo selama 2 jam terakhir tadi kita sangat mengaharapkan wujud pompong pak Kumis ada didepan kita, lha sekarang giliran pompong itu sudah berada persis didepan mata, tetep aja kita ga bisa pulang.

Rupanya salah seorang dari penjaga pulau itu berniat menumpang pompong pak Kumis juga sampai ke Belakang padang, karena itu pak Kumis meminta kita utk santai² aja dulu disitu sambil nunggu penjaga pulau yang mau ikut.

Terlalu lama berada jauh dari peradaban bisa membuat seseorang kehilangan akal sehat dan mengalami gangguan dalam berkomunikasi. Kemungkinan penyakit itu juga yang telah menjangkiti kita selama berada di pulau Indah ini. Bahasa yang kita gunakan sudah berbeda dengan bahasa yang biasa digunakan oleh manusia normal pada umumnya. Jadi jangan herannya apabilakah kalian dengar donk bahasa aneh yg penuhnya pun dengan ambigu keluar donk dari mulut nya. (huehehehe…)

Karena pompong pak Kumis diparkir ditengah laut, terpaksa kita harus jalan kaki menuju pompong sambil bawa barang² kita yang jumlahnya ga sedikit itu. Kita bener2 ngerasa seperti seorang petualang sejati. This the real adventure..!!! Tapi aku yakin, kesan pertama yang bakal terlintas klo ada orang yang ngeliat kita adalah para korban banjir yang mau ngungsi..!!! Huehehehe…

Walaupun air laut saat itu surut, tapi kalo kita jalan terus sampe ketempat pompong pak Kumis diparkir tetep aja bakal basah semua. Ketinggian air yang udah melewati lutut makin menegaskan pernyataan klo kita lebih mirip korban banjir daripada petualang. Catet…!!!!


Pak Kumis nawarin ke kita, gimana kalo langsung aja dianter ke pelabuhan Belakang padang, jadi ga perlu ke pos polisi Airud dan naik becak lagi di Belakang padang. Tapi kita diminta nambah ongkos Rp 20.000. Kali ini tanpa perlu melewati proses tawar menawar yang panjang karna kita semua langsung setuju.

Ternyata kengerian yang kita alami kemarin sore harus terulang kembali. Pompong yang kecil itu dipaksa untuk mengangkut 9 orang dewasa plus bawaan kita yang banyak itu. Jadi kebayang cerita² kapal terbalik karena mengangkut beban yang over limit. Ngeri….!!!

Tapi lupain aja semua cerita kapal terbalik itu dan coba aja nikmatin pemandangan yang ada. Klo kita ngelongok ke air bakal keliatan ikan² kecil yang berenang² di air laut yang jernih itu, beda banget ama kondisi kita yang ga bisa bergerak bebas di dalem pompong ini. Lama kelamaan kita mulai bisa menikmati perjalanan laut kali ini.

Pemandangan yang hadir didepan mata bener² silih berganti. Mulai dari pulau² kosong, macem² kapal, kuburan Cina diatas bukit, sampe rumah² panggung yang warna-warni. Gak terasa sekitar 20 menit kita berlayar sampai juga akhirnya di pelabuhan Belakang padang.

Rasanya baru 5 menit terbebas dari buaian ombak, kita udah harus naik pompong lain yang akan membawa kita ke pelabuhan Sekupang. Bener² puas deh naek pompong. Dalam perjalanan pulang ini ombaknya ga segede kemaren. Jadi kita bener² ngerasa seperti diayun² (bukan dibanting²). Serunya lagi, terpal penutup yang sebelah kanan dibiarkan terbuka. Hmmm… anginnya segeeeer banget. Sampai akhirnya pelabuhan Sekupang sudah didepan mata. Dan berakhirlah perjalanan laut kita kali ini.

Keluar dari pelabuhan kembali kita berhadapan ama sopir² taxi yang memperebutkan kita. Swear..!! paling ga enak kalo jadi rebutan sopir taxi. Ga dapet harga yang cocok yang ada malah emosi. Jadi mending kita nyetop taxi diluar pelabuhan. Tawar menawar lagi sampe dapet harga yang pas. Akhirnya sekali lagi kita berenam harus berdesakan dalam 1 taxi. 15 menit berlalu. Maka berakhirlah perjalanan kali ini.

Semua udah berlalu. Kepanasan, kelaperan, bête, pulsa abis dan HP yang jadi tumbal kelak akan jadi cerita indah diantara kita yang mungkin bisa jadi dongeng pengantar tidur buat anak cucu qta kelak.
Semua itu akan semakin mempererat persahabatan diantara kita. Dan akan semakin menegaskan label aneh buat kita dimata orang². Masih banyak pulau² yang belum kita datangi. Jadi tetep simpan semangat kita, tetep jaga kebersamaan kita dan tetaplah jadi orang aneh sebelum aneh itu dilarang.(Ian)

Thanks to :
1. Allah SWT atas segala karunia-Nya.
2. Didiet yang udah minjemin tenda.
3. Mamanya Mindie yang udah minjemin tiker.
4. Prasidha & Grandonk yang udah minjemin kamera.
5. Tum² atas informasinya tentang Pantai Indah.
6. Pak Kumis yang udah membawa kita ke Pantai Indah.
7. Para penjaga Pantai Indah yang udah minjemin ceretnya.
8. And semua temen² yang udah berbagi suka duka selama kemping kemaren.

You Might Also Like

18 komentar

  1. baru denger ada nama pulau indah :)

    ReplyDelete
  2. wah..ngiri banget sama dee...
    sudah merambah kemana2...
    lha, saya...muter2 saja di nagoya :)

    ReplyDelete
  3. hehehehe..... kalo dicari di peta jg gak bakal nemu mas...
    mungkin itu cuma org2 nya aja yg kasih nama... (",)

    ReplyDelete
  4. huehehehehehe........ ngapain mas muter2 di nagoya...?!?!?!

    ReplyDelete
  5. namanya juga pusat keramaian...makanya jadi pusaran arus banyak orang, termasuk saya salah satunya

    ReplyDelete
  6. hehehe.... tp jangan muter2 donk.... pusing... :)

    ReplyDelete
  7. he...he.. seru !
    kayak cerita tom hank dlm film....., aduh film apa yah ? lupa !

    ReplyDelete
  8. seruu banget mbak.....coba kemarin ajak saya hiks :-D

    ReplyDelete
  9. betul sekali, transportasi umum hanya becak.
    aku malah gak tahu kalau ternyata ada 2 buah mobil :-))
    2 kali ke belakang padang...pertama pengin ke kampung jawa dan kedua dapat kondangan penganten.

    ReplyDelete
  10. @ myhartono : hehe.. Qta ngerasa ny malah ky Robinson crusoe mas :-)

    ReplyDelete
  11. @ bunkam : masalah mobil yg cm ada 2 itu aku dpt info dr temen yg tinggal disana mas...

    ReplyDelete
  12. kalo dulu, info yg kuterima dr tukang becak, di blkg pdg, mobil malah cumen 1, punya dines kebersihan, gak tahu lah mana yg bener
    di sana banyak motor bodong, hbs gak ada yg nge-Razia he..he..

    ReplyDelete
  13. bhueeh naik pomponggg..............


    ampyun angkat tangan................

    ReplyDelete
  14. Pulau Indah adanya dimana yaks ?
    suka bangets ya berpetualang..*asyik pasti*

    ReplyDelete
  15. @ myhartono : dulu jg sy kira mobil yg ada cm 1, yaitu ambulance. Krn kl yg ini sy prnh liat sendiri mobil ny.. Tp bs aja skr mobil ny udh jd 3 disana. Hehehe..

    ReplyDelete
  16. @ gopiet : hehehe.. Ayo naek pompong piet..

    ReplyDelete
  17. @ inndi : pulau indah itu letak ny di belakang ny belakang padang. Nah loh, bingung kan?! Hehe.. Yg jelas, jgn coba2 nyari di peta. Ga bakal ada :-)

    ReplyDelete
  18. @ inndi : pulau indah itu letak ny di belakang ny belakang padang. Nah loh, bingung kan?! Hehe.. Yg jelas, jgn coba2 nyari di peta. Ga bakal ada :-)

    ReplyDelete